Pages

Menakar Peluang Gas Bumi Bagi Kapal Industri dan Nelayan Untuk Bahan Bakar di Riau

Sabtu, 30 Desember 2017

Menakar Peluang Gas Bumi Bagi Kapal Industri dan Nelayan Untuk Bahan Bakar di Riau
Tribun Pekanbaru/ Fernando Sikumbang
Manjemen Pertamina RU II, Pertagas dan PGN menyaksikan langsung pengelasan pertama pipa transportasi gas Duri-Dumai di Kilang Pertamina Putri Tujuh, Senin (13/11/2017). 
 
Pembangunan pipa transmisi gas bumi Duri-Dumai di Riau sepanjang 67 kilometer (km) telah dimulai pada Senin (13/11/2017).

Direktur Komersial PGN, Danny Praditya mengatakan, pembangunan proyek tersebut direncanakan memakan waktu 12 bulan, sehingga diperkirakan rampung 1 Oktober 2018 mendatang.
"Gas dari Duri hingga Dumai bersumber dari tiga blok. Yakni Blok Corriodor (Conoco Philips), Blok Bentu (Energi Mega Persada atau EMP) dan Blok Jambi Merang (Join Operating Body Pertamina-Talisman),"jelasnya.

Gas ini nantinya bakal mendukung pasokan bagi Kilang Pertamina RU II Putri Tujuh, kawasan pelabuhan dan industri di Riau.

Kilang Putri Tujuh kebutuhannya mencapai 57 MMSCFD atau juta kubik per hari. Jumlah ini meningkat bertahap hingga mencapai 120 MMSCFD atau juta kubik per hari.
Seiring menanti si Biru, sejatinya Dumai memiliki banyak potensi.
Selain untuk industri, perkebunan maupun kebutuhan masyarakat, gas bumi ini juga dapat digunakan sebagai bahan bakar kapal.

Kota yang dijuluki sebagai kota pelabuhan ini memiliki puluhan kapal yang berpusat di sembilan unit pelabuhan bertaraf internasional dan beberapa pelabuhan kecil milik warga yang bermukim di pesisir.
Lima unit dikelola ole PT Pelabuhan Indonesia I (PT Pelindo I). Sedangkan empat unit lainnya dikelola perusahaan eksplorasi minyak bumi PT Chevron Pacific Indonesia.
Selain untuk transportasi, pelabuhan ini sejatinya ditujukan untuk kegiatan ekspor dan impor minyak bumi serta hasil alam lainnya seperti kelapa sawit.

sumber :
TRIBUNPEKANBARU.COM -

0 komentar:

Posting Komentar